Friday, January 24, 2014

Tumbuk Menteri : Ahli UMNO dipenjara ? @PDRMsia @UMNOnline

Kertas siasatan berhubung insiden seorang ahli Pemuda Umno Hulu Selangor yang didakwa menumbuk Timbalan Menteri Pendidikan II, P. Kamalanathan sudah diserahkan kepada Jabatan Peguam Negara.
(sumber klik disini ) - 17 Januari 2014



Seorang guru bertindak menumbuk Timbalan Menteri Pendidikan pada 12 Januari 2014 dan dia ditahan polis pada 15 Januari 2014 untuk siasatan. Pada 17 Januari 2014 , Ketua Polis Selangor menyerahkan kertas siasatan kepada Peguam Negara.

Tetapi puak pembangkang mula 'spin' isu ini dengan menyebar gambar sebegini :



Hanya kerana tertuduh adalah seorang ahli UMNO , maka segala jenis spin dalam dunia digunakan untuk memburukkan kredibiliti kerajaan dan pihak polis dalam menangani isu ini. Apa yang mereka lupa , undang-undang adalah sama untuk semua dan tiada seseorang pun lebih tinggi daripadanya.

Fakta yang cuba disembunyikan mereka :


Pesalah di gambar kiri menerima hukuman selepas empat(4) tahun. Hanya kerana pesalah disebelah kanan seorang ahli UMNO maka puak pembangkang bagaikan cacing kepanasan dan mahu HUKUMAN DIBERIKAN SECEPATNYA dan SEKERASNYA...

 kalau dihukum 25 tahun penjara , lagi syiok puak ini...!!


Apapun , ini tidak bermakna peguam negara boleh mengambil 'own sweet time' dalam menangani isu ini. 

Penulis sangat berharap peguam negara akan membuat satu keputusan yang sewajarnya agar perkara seperti ini tidak berulang dan hukuman kepada guru ini akan dijadikan sebagai pengajaran kepada yang lain.

Nota : Apa yang pasti , guru ini pasti akan dipenjara kerana mencederakan Timbalan Menteri. Tapi kalau nak semua jadi dalam satu malam , mana boleh? Bongok


Majulah Boxing Untuk Negara ,


PENULIS

Reactions:

2 comments:

  1. yg kita perlu kisahkan apa kata mereka apa hal? Yg MIC tu tak leh nak maafkan ke? Mana semangat BN?

    ReplyDelete
  2. Kalau Menteri UMNO ditumbuk , apakah UMNO sanggup memaafkan orang itu? Bila ada orang maki Tun M je, dah ada pemuda UMNO minta MIC dibuang dari UMNO. Jangan double standard bro

    ReplyDelete